Ngeblog di Jejaring Sosial Anda Dengan Organik Traffic

By | 7 November 2021

Ngeblog di Jejaring Sosial

Blogging menjadi semakin populer dan jejaring sosial juga menjadi semakin populer. Jejaring sosial mencakup situs web populer seperti MySpace.com di mana pengguna dapat membuat situs web pribadi dan berinteraksi dengan pengguna lain. Situs web ini dapat mencakup berbagai komponen termasuk teks, gambar, audio, video, dan blog.

Di sini pengguna sistem dapat menyuarakan pendapat mereka,

memberikan pembaruan tentang kehidupan mereka, menawarkan wawasan tentang peristiwa terkini atau mencapai sejumlah tujuan lainnya. Namun, blogger yang memanfaatkan jejaring sosial untuk memelihara blog mereka harus mempertimbangkan beberapa faktor berbeda. Artikel ini akan membahas beberapa faktor tersebut termasuk apakah akan membuat blog tersedia untuk umum atau tetap pribadi, mempertimbangkan audiens blog dan menangani pelecehan melalui blog.

Membuat Blog Pribadi atau Publik

Sebagian besar jejaring sosial memungkinkan pengguna untuk menjadikan situs web mereka pribadi atau publik. Situs web pribadi hanya tersedia untuk pengguna dan pengguna lain yang dia setujui secara khusus untuk melihat situs webnya sementara situs web publik tersedia untuk semua pengguna sistem. Kemampuan yang sama ini juga berlaku untuk blog yang dikelola di jejaring sosial. Untuk alasan ini blogger harus menentukan apakah mereka ingin membuat posting blog mereka tersedia untuk seluruh jaringan sosial atau hanya sebagian kecil dari jaringan ini.

TRENDING:  Review A-ads Penghasil Bitcoin Hanya Bermodalkan Blogger Dan Cara Membuat Blog

Keputusan ini sebagian besar akan didasarkan pada masalah preferensi pribadi.

Jejaring sosial bisa sangat luas dan beberapa blogger mungkin khawatir tentang blog mereka yang tersedia untuk audiens yang begitu besar sementara blogger lain mungkin tidak memiliki kekhawatiran tentang ukuran audiens potensial. Blogger harus mempertimbangkan dengan hati-hati opsi ini sebelum menatap blog tetapi selalu memiliki opsi untuk mengubah pengaturan ini setelah blog dibuat jika mereka berubah pikiran tentang pilihan yang awalnya mereka buat.

TRENDING:  Blog Marketing: How Much Money Can You Make?

Mempertimbangkan Pemirsa Blog

Blogger yang memanfaatkan jejaring sosial untuk memelihara blog juga harus mempertimbangkan dengan cermat audiens potensial untuk blog tersebut. Sebagian besar jaringan sosial mencakup bagian yang luas dari masyarakat umum. Oleh karena itu blogger harus menyadari audiens ini ketika memposting blog dan harus mempertimbangkan bagaimana entri blog akan ditafsirkan oleh anggota audiens blog.

Audiens Sosial

Meskipun tidak akan pernah mungkin untuk menghindari menyinggung semua anggota audiens potensial, beberapa blogger mungkin ingin mempertimbangkan setidaknya mencoba untuk memastikan entri blog yang mereka posting sesuai untuk semua anggota jejaring sosial. Jika hal ini tidak memungkinkan, blogger dapat mempertimbangkan untuk membuat blog menjadi pribadi.

Menangani Pelecehan atau Bully melalui Blog

Aspek lain blogger yang menggunakan jejaring sosial untuk mempublikasikan blog mereka harus diwaspadai termasuk potensi pelecehan dari anggota lain melalui blog. Ini bisa dalam bentuk komentar ofensif yang diposting sebagai tanggapan terhadap entri blog. Tergantung pada tingkat pelecehan, blogger dapat memilih untuk mengabaikan komentar ini atau mengambil tindakan yang lebih keras. Blogger harus meninjau kebijakan jaringan sosial dan meminta bantuan mereka dalam menangani pelecehan dari pengguna lain.

TRENDING:  Cara Membuat Artikel Yang Baik Dan Benar Dan Contoh Artikel

Apakah Dengan memblokir Mereka?

Dalam kebanyakan kasus menangani masalah mungkin sesederhana memblokir pengguna dari membuat komentar di blog tetapi dalam beberapa kasus mungkin perlu untuk menghubungi administrator jaringan sosial dalam upaya untuk membuat pengguna dilarang dari sistem. Dalam situasi ini administrator akan meninjau situasi dan membuat penilaian apakah pengguna telah melanggar persyaratan layanan atau tidak.

Author: Pasha Yogi Pranata

Bermimpilah Setinggi Mukin Karna DI Dunia Nyata Itu Tidak Seindah Mimpi Mu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *